Jumaat, 16 Disember 2011

Sehalus Jerit Pada Ringgit

Pada hati-hati manusia,
Kau tumbuh bagai cinta,
Melapang sesak dada,
Menghapus sisa air mata,
Juga membeli sejambak senyum,
Si teruna dara.

Cinta ini,
Entah mana akhirnya,
Melukis segala bahagia,
Yang berwarna sementara,
Yang indahnya sia-sia,
Yang acapkali jua membunuh nur,
Pada jiwa.

Mungkin kau,
Sayap kelangsungan hidup,
Sehela nafas dalam lumpur,
Yang mungkin tersisa,
Atau sang kelip-kelip dikelam rimba.

Tapi kau bukan semesta,
Kau bukan raja dihati,
Kau bukan cinta sejati,
Kau bukan apa yang aku cari!

Lelah aku menjerit.
Hidup bukan ringgit!
Andailah mereka mengerti,
Maruah juga bukan ringgit.


Adra Muira
Kuala Pilah
14122011







4 ulasan:

  1. dunia sekarang lebih ringgit dari maruah.haishh

    BalasPadam
  2. sakitlah bila semua lebih ringgit
    kan?

    BalasPadam
  3. Ya! dunia sekarang pun dah TERprogram dengan ringgit-

    BalasPadam