Selasa, 27 Disember 2011

ISNIN

Isnin selepas ahad yang mereka lalui dengan biasa tapi tidak aku.Setelah asyik mengalah dengan kuasa itu,akhirnya aku lepas dia.
Aku katakan padanya ,
-Mungkin bila tuhan mahu,kita pasti bertemu.
Aku tak ingin luput dalam angan waktu kecil,kebetulan kadang bukan kebenaran kan?
Hari-hari depan akan aku lalui dengan bersenyum-senyuman tiada sesal.
dan aku pun teringat omong bapak kepala botak saat dibumi garuda,
-Kesalahan itu adalah luka yang mendidik.
Cerita ini tetap tertulis dalam lipatan kamus dewanku,kerna ia bahagian dari aku. 
Dan nanti aku rujuk bila terhantuk pada dinding degil lagi.harus-
Dan bila sang hujan menyapa dihujung jendela pada malam tanpa dia.
Akan ku beri senyum bahagia (:
Jadi,doa aku kuat!

7 ulasan:

  1. kuat bukan setakat di mulut.tapi cara kita hadapinya.so kuat-kuatkan diri ea.hehe

    BalasPadam
  2. melepaskan tue lebih baik dr parah yang kronik,kesan luka akan beri kekuatan tersendiri.

    so mesti kuat oke..:D

    BalasPadam
  3. Penjajah, Pagi ini dengan melihat komenmu seawal tujuh pagi sudah buat aku malu dan wajib untuk kuat!terima kasih.

    Si ngokngek, Ya! dari dibiar jadi barah dan tambah parah,mmg harus dilepas pergi.terima kasih, aku pasti tambah kuat!

    BalasPadam
  4. Terima kasih untuk sayangmu kak!

    BalasPadam
  5. Terima kasih saudari Adra Muira yang sudi singgah di blog saya. Ziarah kembali.

    BalasPadam
  6. terima kasih! ini memang tetamu istimewa-

    BalasPadam