Khamis, 16 Februari 2012

MENCARI SUCY

Malam ini bulan penuh. Sucy menatap dalam-dalam biasan dari warna terang itu, seketika bulatan itu luntur dan terendam dalam kolam matanya, lalu laju mengelus pipi,jatuh pada baju. Entah dia sendiri kurang pasti, tentang rasa yang begitu membelenggu saat ini. Sucy menarik daun tingkap, dirapatkannya perlahan. Begitu juga jurai langsir yang dari tadi meliuk lentuk ditiup angin. Sucy kembali kekatilnya, memeluk betis, sambil matanya terarah ke katil Maryam, teman sebilik dan tempat dia berbagi hampir separuh hatinya.

Malam ini dia sendiri, Maryam pulang kampung.
"Kau tak balik?" Ujar Maryam sambil tangannya ligat menggulung wayar pengecas laptop. Sucy yang dari tadi ralit dengan sudoku,tersentak. "Tak" ringkas jawapnya, Sucy kembali pada sudoku, sambil menyanyi kecil.Maryam sedikit mengeluh, lalu duduk di birai katil Sucy. "Sampai bila kau nak macamni? sambil tangannya mengelus bahu temannya itu. Sucy bangkit dari baring " Kenapa apa? Aku okay Mar!" dia cuba mengukir senyum bagi meyakinkan Maryam. Tapi dua tahun bukan singkat buat Maryam kenal helahnya. " Dah bertahun kau tunggu dia balik, sekarang masa tu sampai kau mengalah?" wajah manis Maryam terasa pahit ditelan mata dan hatinya."Aku pilih dunia aku tanpa dia! Abi,Tok ki,Mama Zah, dan kau dah cukup buat aku." ujarnya sambil memandang tepat pada Maryam. "Kau tipu Sucy!" cepat Maryam membalas.Begitu juga jeritan yang terdengar dari corong hati Sucy. Dia sedang menipu, sedangkan dia begitu ingin.Maryam pegang dua tangan Sucy,pandang tepat pada matanya. "Seribu kali pun kau cuba nafikan, perempuan tu takkan pernah menjadi yang lain, dia tetap ibu kau Sucy!" intonasi maryam sedikit tinggi."Kau bukan tuhan untuk hakimi dia, lapangkan dada." bisik Maryam sambil mendakap Sucy erat.

Perbualan singkat petang tadi berasakkan di fikirannya. 
10 tahun lalu Ummi sosok manusia agung buatnya,waktu kecilnya tumbuh dengan kenangan manis mereka, mungkin itu sebabnya dia masih gagal membenih benci buat perempuan itu. Tapi hatinya berbelah dua, antara rindu dan amarah. 10 tahun yang dilalui tanpa seorang Ummi bukan mudah untuk gadis sepertinya, dia mahu perempuan itu tahu betapa rentan hatinya pada hari-hari dia perlukan seorang Ummi. Mujur,tuhan kurniakan dia seorang Abi yang tidak menanam benci,katanya "manusia itu pelupa Sucy, Ummimu mungkin tersilap.Maafkan dia, itu syurgamu nak!". Sucy tukar posisi, cuba berbaring di katilnya, saat kepala mencecah bantal,air matanya lebih dulu singgah. 

Sucy pejamkan mata, bisiknya "Tuhan! benarkan aku membersih hati, biarkan aku mencari suci pada dia yang ku nafikan syurga. Ciptakan kami manis dikesempatan yang ada". Malam ini dia ingin tidur tanpa selumbar dihati seperti hari-hari kemarin.Esok dia ingin bersegera pulang, ada yang telah menanti.


****


Kispen pertama dalam hidup,
Terima kasih buat AY yang membakar semangat.


4 ulasan:

  1. Fuh,anda yang pertama komen! terima kasih :)

    BalasPadam
  2. wow..cantik susunan bahasa.. ^_^

    BalasPadam
  3. blues, masih banyak yg perlu aku belajar :)
    terima kasih kerana selalu ada.

    BalasPadam